Sekolah yang berada dibawah naungan yayasan IQRO Islamic school(ngasal banget gue), merupakan sekolah boarding school atau sekolah inap yang dimana semua santrinya diharuskan untuk menginap di asrama yang telah disediakan selama satu pekan. Namun pada hari sabtu dan minggu semua siswa diperbolehkan untuk pulang ke rumah masing-masing. Dikarenakan sekolah ini merupkan sekolah Islam, maka cewek dan cowoknya dipisah. Kelas A untuk cowok dan kelas B untuk cewek. Mungkin ga banyak kenangan yang tertinggal di otak gue, karena otak gue udah gue pake buat hafalin ini-itu sampe bikin laporan yang berujung dengan stresny gue. Selain itu gue agak sedikit kuper(atau emang kuper beneran kali ya?).

 

Tahun 2004 merupakan tahun ajaran baru, dimana gue pertama kalinya menginjakkan kaki di boarding school ini. Pas pertama kali gue nongol di ini tempat dengan pangkat santri, gue ngecek dimana kamar gue dan siapa teman sekamar gue. Gerimir Fradinka(kalo ga bener), merupakan teman sekamar gue yang juga merupakan anak baru, dan sisanya dua orang kelas 2 dan dua orang kelas 3. Pertama kali gue liat nama ini bocah, gue pikir orangnya bakalan seram, sangar, dsb. Ga tahunya jauh banget dari pikiran gue, kelewat jauh malah. Satu kamar berisi enam orang, dan kamar pertama gue bernama Al-Mulk. Jujur sampe sekarang gue lupa apa artinya, tapi yang jelas itu kamar tetanggaan sama musyrif. Jadi lu ga bisa curcol sampe malem.

 

Keesokan harinya, dimulailah penderitaan gue(baca: mos). Yang paling gua inget adalah gue ngeledekin si Saba, dan dicakin(baca: diledekin) sama bocah-bocah tukang becak gara-gara gue make handuk di leher. Gue ga begitu ingat siapa aja kelompok gue, tapi yang jelas yang gue lakuin cuman caper. Maklum merasa kesepian gue waktu itu. 12 tahun gue selalu dekat dengan orangtua gue, terus sekarang malah harus berada jauh di bekasi, di tempat yang benar-benar asing buat gue. Gue emang bisa have fun seminggu pertama, tapi minggu kedua dimana pelajaran dimulai, gue mulai benar-benar merasa kesepian. Ga ada yang menyuruh belajar, makan diatur, malam dan pagi harus hafalan Al-Qur’an. Argh, gue tak tahan, gue pengen pulang, gue pengen balik ke rumah gue dan bertemu dengan keluarga gue. Namun berhubung ini pilihan yang udah gue ambil, maka gue pun harus bertanggung-jawab.

 

Minggu kedua pun telah berlalu dan berganti dengan minggu lainnya. Gue inget orang yang pertama kali ngajak gue main itu Harits, kami berdua main pura-pura jadi Ace Ventura(ituloh film pet detective yang rada-rada). Ketawa ngakak gue pas inget tuh kejadian, thanks banget buat lu Rits, lu best friend gue banget dah, hehe. Gue juga inget orang yang ngasi gue support pas gue down di minggu kedua, Farid. Sumpah gue makasih banget udah mau nenangin gue pas gue lagi “galau” gara-gara jauh dari keluarga gue. Ulangan pertama(sejarah kalo ga salah) gue dapat nilai cukup tinggi. Gara-gara “sedikit” kelewat bangga, atau mungkin bisa dibilang sombong, teman-teman sekelas gue banyak yang ga seneng sama gue dan berujung dengan sumpah serapah mereka. Sumpah guys itu gue out of control, jadi gue pamer biar gue keliatan wujudnya(bukan gara-gara kulit gue item yee..). So please banget, gue mohon sama lu-lu pada(kalo baca ini tulisan), gue minta maaf yang sedalem-dalemnya, dan gue mohon banget tolong cabut sumpah serapah kalian ke gue. Sumpah gue agak tersiksa sekarang-sekarang ini (╥_╥).

 

Semester satu ini gue ikut ekskul basket yang dibimbing sama musyrif. Namanya Teguh, dia orang gontor yang lagi  PKL disini. Pas awal-awal sih, gue selalu bangun pagi karena ada alarm yang kelewat berisik dari lorong asrama. Yang paling paling bikin gue GR, gue dipuji di depan bocah-bocah sama musyrif Teguh karena gue selalu langsung bangun dan ngacir ke mushola ada di sekolah. Ya ampun, aya-aya wae. Oke balik ke cerita, meski gue ikut ekskul basket, tapi tetap aja sampe sekarang gue kagak bisa main dengan bagus.

 

Pada semester ini gue belum mendapat banyak teman. Maklum gue masih suka menyendiri. Tapi gue punya seorang sahabat, namanya Hakim. Sebenarnya pengen gue panggil Mamad, tapi dia selalu marah setiap gue panggil begitu. Entah gara-gara ada anak kelas 2 yang namanya Mamad atau gara-gara hal lain, gue ga ngarti sampe sekarang. Gue lupa gimana gue bisa akrab sama ini anak, yang jelas gue selalu curcol sama dia. Yah kadang-kadang ngobrolin yang ga jelas sih, but thanks a lot bro, ga tau dah kalo ga ada lu jadinya gimana.

 

Berhubung yang gue ingat hanya sedikit pada semester satu ini, kita lompat ke semerter 2 aja yah. Semester kedua pun dimulai, kalau ga salah pada semester ini gue kenal sama kakak kelas yang sampai sekarang gue ga akan lupa atas “jasa”-nya, memperalat gue menjadi seorang kacung. Namanya ***(edited), gue akuin dia orangnya pintar, tapi suka memeras, dan agak mesum, dan menurut gue dia itu brengsek. Gue kenal sama ini bocah ga beradab ini ketika dia minjam guling gue. Yah karena dia kakak kelas gue dan gue pikir untuk menjalin persahabatan dengan kakak kelas, kenapa ga. Namun yang terjadi malah malapetaka(menurut gue secara pribadi), makin lama dia makin merajalela dan mencoba mendominasi gue. Suka seenaknya sama gue, contohnya rebutan guling. Itu belum seberapa, yang parah pas semester 3 dan 4, dia makin memper-jongos gue. Gue disuruh cuci bajunya, pinjam uang gue seenaknya ga pake ganti, ngejebak gue, de el el dah. Gue sebenarnya pengen banget nampol ini kampret atu, tapi ngeselinnya dia lebih kuat dibanding gue, ntar yang ada gue yang jadi perkedel(baca: babak belur). Gue sangat amat teramat bersyukur pas dia dikeluarkan gara-gara ketahuan sama sekolah kalo dia nyimpan stensilan(baca: bacaan porno). Kualat kali ini bocah. Bodo amat, yang jelas karma selalu berlaku bro.

 

Back to story guys, ketika semester 2 mendekati akhir, kamar kami dirombak(khusus cowok). Anak kelas satu berada dilantai dua, sedangkan anak kelas dua dan tiga ada dilantai satu. Gue pun langsung bolak-balik mengungsikan barang-barang gue. Capek gue kudu bolak-balik dari lantai 1 ke lantai 2, andai kata kalo boleh ngasih saran, tolong besok-besok sediain lift biar ga capek gue mondair-mandir. Gue lupa siapa aja temen sekamar gue, yang paling gue inget tuh ada Harits sebagai penjaga pintu, Dwi sebagai ketua, Farid sebagai pengawas menara kontrol, Emir sebagai anggota dan gue sebagai teknisi sirkulasi udara(ini apa sih sebenernya?). Setelah lebih satu bulan gue diajak join sama Aim(berasa MLM). Dikamar yang baru ini, ada Aim, Ibnar, Hilmi, sama Harits(heran gue, ini bocah satu ngintilin gue mulu). Di semester ini gue pernah pingsan dikamar, gara-gara kepala belakang gue kepanasan sehabis menonton teman-teman gue tanding bola sama sekolah lain. Selain itu jantung gue pernah mengalami penyempitan pembuluh darah, tapi untung cuman sebentar, kalau kelamaan bisa repot gue. Yang bikin heboh adalah pas gue pingsan. Kalo ga salah bocah cerita ke gue gini: jadi gue dibangunin sama bocah tapi ga bangun-bangun, sampe dikasih nafas buatan pake buku(kampret nih orang), terus si Teguh sang musyrif datang karna bocah panik gue ga bangun-bangun. Gue dibopong sama nih musyrif ke bawah, nah sampe bawah gue gantian dibopong sama si ikbal(kalo gue ga salah inget) sampe ke TU. Sampe di TU gue bangun dengan tampang innocent dan diliatin sama bocah-bocah. Dalam hati gue berkata,”ini ada apaan yak? Berasa jadi topeng monyet gue”. Yang jelas gue dapet teh anget gratis, hehe..

 

Akhirnya kami pun berhasil naik ke kelas dua, meski ada beberapa orang yang bermutasi entah kemana. Engga ngerti dah apa motifnya, tapi yang jelas kelas jadi agak sedikit lenggang. Berhubung kami naik pangkat, maka kami mendapat kamar dilantai bawah. Gue sekamar sama Bahar, Dwi, Harits, sisanya gue lupa, hehe. Gue juga mulai dekat dengan beberapa teman sekelas gue dan kakak kelas. Pada tahun kedua ini, gue dekat sama Fikri. Dia orang yang pertama kali ngajarin gue online gaming. Ada banyak kekacauan yang terjadi pada tahun ini(dalam hidup gue). Dimulai dari terbentuknya SWAT(Siap, Waspada, Aman, dan Trendy), stensilan yang ketahuan sekolah, satu angkatan dicariin gara-gara ga sholat dzuhur berjamaah(ini yang paling absurd), sampai cabut(kabur) ke Pondok Gede.

 

Gue paling sering cabut ke Pondok Gede bareng beberapa ekor teman gue. Tapi lebih sering lagi online gaming pake paket malam. Yang lucu pada semester ini, gue nemenin Dwi buat ketemu dengan cewek disawah. Kami cuman berdua, sedangkan ceweknya ada tiga orang, gila kalah jumlah gue. Yang jelas kami pulang basah kuyup gara-gara hujan yang ga diundang. Padahal besok celananya mau gue pake buat study tour. Yah apa boleh buat, semaleman dah itu celana dikeringin pake kipas angin.

 

Keesokan harinya kami study tour ke Kota Tua(aka Museum Fatahillah) dan MoNas. Bus yang digunakan untuk mengangkut kami semua berjumlah 2 bus. Wajar sih gue pikir, toh 1 bus cukup buat menampung 3 kelas. Sepanjang perjalanan kami bersenda gurau sambil narsis. Sesampainya di Kota Tua, kami dipecah menjadi dua kelompok. Setelah berkeliling, kami pun beristirahat sambil bersenda-gurau serta narsis-narsisan lagi(sumpah labil banget). Setelahnya kami pun pergi menuju MoNas, namun sebelumnya kami transit di Masjid Agung Istiqlal.

 

Setelah makan siang dan sholat Dzuhur, kami melanjutkan kembali perjalanan kami menuju MoNas. Sampai di MoNas, semua teman-teman dan guru-guru pada turun, gue malahan ke WC yang ada di dalam bus. Tapi yang terjadi adalah gue jadi korban keisengan temen-temen gue. Mereka membuka pintu penghubung antara tempat duduk belakang dengan tempat duduk utama, sehingga pintu WC terkunci dan gue pun terjebak didalam WC. Sumpah itu sama rasanya kaya gue berangkat ke Jogja naek Progo. Beruntung sopirnya bukain pintu buat gue, kalo ga,  bisa-bisa  sampai tour selesai baru bisa keluar gue.

 

Setelah melewati pintu penjagaan, kami masuk ke dalam tugu MoNas. Bapak pemandu pun mengoceh panjang lebar tentang MoNas dan seisinya. Setelah itu, kami masuk ke dalam MoNas pada bagian museumnya. Setelah mencatat ini-itu, kami kembali ke atas. Namun sayang, Dewi Fortuna tidak berpihak kepada kami. Hujan disertai angin kencang datang, sehingga kami tidak dapat naik ke atas tugu MoNas. Para guru pendamping akhirnya memutuskan untuk kembali ke bus kami. Sampe di bus kami pun mengeringkan baju yang basah kuyup. Kasihan Verzy, dia hampir terbang ketiup angin(kata Pak Hari), hehe.

 

Oke, back to kekacauan yang terjadi. SWAT(Siap, Waspada, Aman, dan Trendy) adalah nama kelompok yang bisa gue bilang paling ga jelas tujuannya. Kenapa? Karena gue yang bikin itu kelompok(secara ga langsung). Bersama dengan Farid dan Aim, gue bangun kelompok ini dengan beranggotakan ade-ade kelas gue yang masih terbilang “unyu-unyu” dan belum bergelimangan dosa. Disini gue jadi ketua divisi strategi yang dimana tugas gue adalah, sesuai dengan namanya, yaitu ngurusin dapur biar tetep ngebul. Nah yang jadi ketua ntu si Farid, sedangkan si Aim tuh gue lupa jadi apa, yang jelas kedudukannya lebih rendah dari gue(eet jahat bner dah gue). SWAT memiliki 3 musuh, pertama si musyrif Malik, kedua si Dwi, ketiga si babi putih. Yang jelas, gue ga ngerti kenapa nih orang bertiga jadi musuh.

 

Yang paling absurd menurut gue adalah ketika 1 angkatan yaitu angkatan gue, khusus yang cowonya aja karna gue yakin cewenya belum ada yang jadi bejat, ga ada yang nongol batang idungnya pas sholat dzuhur berjamaah di mushola sekolah. Jadi bisa lu bayangin yang ada di mushola ntu cuman kelas 1 sama 3 dengan jumlah kurang dari 100. Mana ada orang yang engga sadar kalo ada 1 angkatan yang ilang. Alhasil kami seangkatan jadi buron, gue lupa yang nyari ntu Pak Bogie atau Pak Suroto. Yang lebih absurd lagi adalah pas seangkatan nyari tempat buat ngumpet. Biasanya orang kalo buron, pasti ngumpet di tempat yang ga terjangkau oleh pihak sekolah, lha ini malah pada ngumpet di asrama, dan kocaknya lagi, pada naek ke atap tempat laundry-an. Lu bayangin aja coba, 1 angkatan pada ngumpet di atas atap, kalo orang ngeliat mungkin disangka monyet Ragunan lepas ke Bekasi.

 

Pada tahun ke- 2 ini, Pak Sartono(wali kelas kami) membuat kumpulan anak-anak 2A yang diberi nama JAMES BOND 2. Kayaknya dia agak tergila-gila dengan film James Bond deh. Kumpulan ini kami lakukan tiap Jum’at sore. Ga ada yang istimewa sih, cuman ini forum diperuntukan sebagai media pendekatan antara wali kelas dengan murid-muridnya supaya terjalin keharmonisan hingga akhirnya kami saling mengenal satu sama lain. Pak Sartono, atau yang lebih sering kami panggil PaSar, punya cara tersendiri untuk mengajar kami. Salah satunya apabila kami agak mulai mengantuk(maklum pelajaran sejarah), dia akan mulai menyuruh kami untuk berdiri dan melakukan sedikit tarian ala PaSar. Caranya yaitu pertama-tama berdiri dengan dua kaki, lalu ketika dikomando “bos berkata”, kami pun meniru ucapannya. Setelah itu komando akan berlanjut dengan “jempol kananku”, maka kami meniru ucapannya sambil mengacungkan jempol kanan kami. Kemudian berlanjut dengan “jempol kiriku” dan “kaki kananku” yang juga meniru ucapannya dan melakukan gerakan yang diucapkan. Dan terakhir adalah “digoyang asiiikkkk” dengan gerakan goyang ngebor. Sumpah itu adalah hal terkonyol yang diajarin oleh seorang guru terhadap muridnya, dan sepanjang idup gue, yah cuman dia guru yang paling absurd.

 

Pada tiap pergantian Ketua OSPIA(Organisasi Santri Pesantren Ibnu Abbas), pasti akan ada outbound ke daerah Curug Panjang, Mega Mendung. Nah pergantian Ketua OSPIA ini, ada debatnya dan ada kampanyenya. Jadi kami merasakan bagaimana jadi tim sukses dan mengalami simulasi pilkada. Biasanya kandidat diambil dari 5 besar dan yang menjadi tim suksesnya adalah 1 asrama. Kebayang dah tuh banyaknya tim sukses kayak apa. Poster-poster biasanya dibuat dengan tulisan tangan dan ukiran beserta ide-ide kreatif yang mengalir tanpa pernah putus bak Sungai Ciliwung. Poster-poster ini akan ditampilkan di sekolah. Poster akan dicabut setelah Ketua OSPIA terpilih.

bersambumg . . . .

About Sin

I'm just a Photograph... Yang jelas gue ga suka yang ribet-ribet, cukup yang simpel aja lah....

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s