Indah  lagi Indah  lagi. Eet heran gue, kagak bosen apa lu udah “TIGA TAHUN” satu tempat Praktek Kerja sama gue melulu? Ga capek apa lu satu kelompok sama gue melulu? Ga batin apa lu sama gue melulu?(kayaknya gue dah yang batin, XD) Atau jangan-jangan kita ditakdirkan untuk selalu bersama?(Ah ngarep lu raa).

Adalah Indah, cewek yang selalu satu kelompok praktek kerja sama gue. Entah itu PKU(Praktek Kerja Usaha) ataupun PKL(Praktek Kerja Lapangan). Heran gue, kapan ya gue bener-bener kenal sama lu? Tiba-tiba aja kita bisa gila-gilaan bareng, ya meski gue akuin lu ketularan gue, hehehe. Yang paling gue ngerti tentang cewek ini adalah bahwa “Indah itu cewek yang selalu berusaha untuk tegar meski selalu dilanda masalah”. Ya dia emang sedikit ndut sih, tapi aslinya cantik lho. Dia pernah ngaku ke gue kalo dia tuh pernah jadi foto model gitu. Ceu(baca: ga tau) dah pas jaman paan, jaman firaun masih ngijek kali, wkwkwk.

Pertama kali gue ketemu sama Indah pas PKU kelas satu, atau bisa dibilang pertama kalinya kita PKU. Tempatnya waktu itu di Pertamanan Ciganjur yang letak geografisnya 217,190 BT dan 981,60 LU(ngasal abies). Ya tepatnya ga jauh-jauh dari dari Gang Damai dah. Disini kami “sukses” bikin biakan dengan metode kultur jaringan gagal, santai dan ga capek-capek banget, pokoknya kacau dah. Ga tau deh emang kitanya yang dableg atau pembimbingnya yang ga terlalu peduli sama kita, yang jelas kita pulang-pulang bawa anthurium. Per anak dapet 1, tapi berhubung ada sisanya, jadi kita ambil 2, hehehe, parah dah pokoknya.

Oia, gue baru bener-bener sadar akan kehadiran makhluk yang indah ini sejak masuk kelas dua, maklum kita sekelas mamen. Gue lupa gimana cara kenalannya, tapi yang jelas gue yang minta nomor hp-nya dia duluan. Kejadiannya begitu cepat, begitu sadar kami sudah jadi dekat, ahahaha. Dan mulailah pertandingan antara hp CDMA gue vs GSM Indah. Pas sms dia sih gue ngakunya “Ara” dan gue manggil dia dengan sebutan “Mitha”. Tadinya nama gue huruf “a”-nya cuman ada dua, tapi sama dia jadi ada tiga, yang semula dari Ara jadinya Araa. Nah inilah asal mula gue make nama “Araa” di kampus. Gue cukup terpesona dengan penampilannya, yah jujur karena gue emang pernah jatuh hati sama doi. Tapi gue cukup tahu diri sob, berhubung doi udah ada yang punya, ya udah gue mundur ajalah.

Sohib yang bener-bener sama ini bocah adalah Kiki. Tuh bocah dua sohib bener dah, maklum sebangku dan sejenis, ahahaha. Gue sering banget nyontek tugas Manajemen Agribisnis sama mereka berdua. Maklum gue males ngurus angka, meski kadang-kadang gue juga sih yang kudu turun tangan. Cewek berkacamata ini punya hobi yang sama dengan gue, yaitu fotografi. Yah meski gue akuin doi lebih-lebih dah dari gue, dah keliatan dari porsi badan kok, hehe. Ini bocah satu joki(tukang ngebut) kalo lagi naek motor, sampe suatu hari doi kena batunya. Padahal mah 30 menit sebelum doi tabrakan sempet sesi pengambilan gambar sama gue. Doi, Rina, Rita sama Mei jadi modelnya, gue yang ngambil gambarnya. Doi berhasil dengan sukses “nyium bibir” nambolong (kopaja 606) dengan percepatan bernouli yang dimana kecepatan motor lebih besar dibanding dengan kecepatan nambolong, sehingga menimbulkan gaya gesek yang sangat besar antara kedua benda tersebut(ngarang banget dah gue, ahahaha). Untung itu bocah bawa Izal, coba kagak bisa wassalam kali tuh bocah, hehe.

Selama kelas dua, gue banyak dibantuin sama ini bocah. Jadi bisa dibilang gue lumayan ngutang banyak dah ama dia. Nah semester dua adalah semester yang dimana PKU dimulai pada hari Senin, 20 April 2009(giela ingatan gue tajem juga yak, kalah tuh Dalmatian, ahaha). Ntu hari panas banget, bisa dibilang terik malah. Gue kebagian satu kelompok sama Indah lagi, hadoh capek deh. Tempatnya di Hidroponik Centre Cilangkap dengan suhu rata-rata 280C yang akan terus menanjak secara signifikan(kalo di dalem green house). Disini tuh kita dibagi jadi dua kelompok dengan total 19 ekor anak. Jadi kalo dibagi dua, hasilnya adalah 9½, hehe. Dua minggu disini gue udah nemuin berbagai hal, mulai dari yang ajaib sampai dengan yang mistis. Nah salah satunya adalah suhu dan mitos serta penampakan makhluk kurang kerjaan yang godain kami melulu(maklum kami kan anak baik gitoo deh, hehe). Kayaknya kalo mau bikin usaha laundry disini bakal laku keras deh. Bayangin aja, jemur jam 7 pagi, jam 8 lewat dikit udah bisa diangkat, giela ga tuh. Belum lagi mitos Danau Bulan Sabit dan kerabat-kerabatnya yang bikin bulu kuduk tegang. Mana makhluk-makhluk halus disini seneng banget godain kita lagi. Si Rina digodain sama Si Merah di kamar cewek, Zahra 2x kesurupan(doyan banget yak), nah gue malah ngeliat Si Putih 2x. Perasaan gue aja atau emang setan disini cewek semua yak? Ah ora uruslah sing penting aku ora nelongso(lho?). Gara-gara hal ini kita semu jadi sering bareng, makan bareng, nonton tv bareng, sampe tidur pun bareng(tempatnya lho).

Disini Indah bener-bener butuh temen buat curhat. Emang sih curhatnya ama gue, tapi kagak pake melulu. Pulang dari Cilangkap kami ngerasa bebas. Tapi ga taunya semester lima kami kena lagi, mana satu semester full lagi. Kelas tiga gue sekelas lagi sama Indah. Aah giela, ini cewek satu kagak mau lepas dari gue atau gue yang kagak mau lepas dari dia? Ceu ah, yang jelas hari-hari di Cilangkap berbeda dari sebelumnya, soalnya ada dua orang baru yang emang lagi kena sial aja masuk ke tempat ini. Gue sama Indah sering keluar, entah itu buat nge-net, atau pun jajan es krim. Tapi kita lebih sering keluar buat beli lauk untuk makan missal bocah atas perintah dari yang ngejabat koki disono(baca: Resa). Yah jadi berasa pacaran gue sama Indah, padahal ada pacarnya juga disini. Tapi kita kagak selingkuh lho. Gue juga sering jalan sama bocah cewek yang laen, entah ntu nemenin benerin hp esianya Nurul, bikini FB buat Rina, belanja bareng Rina pake Pitung(motor gue). Kayaknya gue sering jalan sama mereka aja dah. Yah yang jelas hari-hari disana ga bakal gue lupain, meski seperti kata Marjinal: “susah senang, banyak susahnya….”, hehehe. Oia gue juga sering nanya-nanya tentang soal kaum hawa, soalnya yang laen kagak ada yang mau jawab. Yang jelas gue kudu banyak bilang terima kasih sama Indah, karena dia udah mewarnai hidup gue selama tiga tahun, meski yang lebih sering curhat doi sih, hehehe.

About Sin

I'm just a Photograph... Yang jelas gue ga suka yang ribet-ribet, cukup yang simpel aja lah....

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s