18 Mei 2011 atau lebih tepatnya hari Sabtu, merupakan hari dimana kami (Anak DTP) survey lokasi buat makrab anak-anak 2011 yang bertempat di Tawangmangu. Pencarian lokasi baru ini dikarenakan tempat makrab yang sebelumnya telah luluh lantak oleh serangan yang dikeluarkan oleh Sang Merapi. Dengan jurus pamungkasnya yang bernama “WEDHUS GEMBEL“, dia berhasil menyapu bersih daerah Jakarta dan sekitarnya(eet dikata adzan kali). Kami semua berangkat dengan menggunakan sepeda motor. Namun sebelum berangkat, kami briefing terlebih dahulu agar tidak nyasar. Matahari tepat berada di atas langit Timur, dan kami pun berangkat dengan penuh semangat 45′ dan uang secukupnya. Kami menuju Ringroad Utara yang kemudian membanting stir menuju Solo. Giela, hampir lebih dari 2 jam pantat kami terpanggang oleh jok motor yang kami tumpangi.

Ada kejadian kocak sepanjang perjalanan kami menuju Tawangmangu. Juang hampir nabrak orang 2 kali! Untung temen sendiri, coba orang laen, bisa ke lopis(polisi) nih urusannya. Pas ditanya kenapa, dia bilang stress, ahahahaha, aneh tuh orang satu. Jalan menuju Tawangmangu terbilang ribet menurut otak gue. Gimana kagak, orang banyak banget pengkolan, pertigaan, perempatan, perlimaan, dst yang dilewatin, belum lagi pas jalan ke atasnya, wuih nanjak mamen. Pas sampe di daerahnya, kita niatnya mau makan-makan dulu tapi kagak jadi. Giela bayangin aja coba, es teh disini sama harganya sama 1 paha ayam di burjo, mahal beud ga tuh. Yaudah akhirnya kami cuman mesen minum terus nyari mushola. Nah abies sholat baru deh kami makan. Lumayan murah sob, cuman goceng(5rbu) dah dapet nasi, telur sama lalap. setelah perut terisi, kami melanjutkan perjalanan yang kagak ada sampe 1 km, bisa dibilang kampus ke Pak Ateng deh. Sampe lokasi, para tetua langsung mencari informasi yang dibutuhkan, sedangkan sisanya biasa, narsis dulu. Foto-foto yang hampir semua hasil jepretan gue bisa di lihat disini.

Ga cuman foto-foto, kami juga maen ayunan dan ombang-ambing yang ada di lokasi ini. Seru sih, tapi bikin pusing tuh ombang-ambing. Kami akhirnya pulang setelah data yang dikumpulkan dirasa telah cukup. Dalam perjalanan pulang kami terbagi menjadi 2 kelompok. Nah Si Juang ngelawak lagi nih, gara-garanya si Andi yang cao(cabut, pergi) duluan. Niatnya sih nyusulin, eh pas disusulin sama Juang, si Andinya malah balik sendri. Pas ditanya Juangnya mana, dia bilang ga tau. Lha yang nyusulin malah kesasar, tapi balik lagi sih tuh orang. Yang hot news(kata Intan) itu Juang juga. Pasalnya gue ngendarain motornya Desi dah kaya setan dan Desi yang boncengan sama gue pindah ke motor Juang. Ya mau gimana lagi gue dah HIP(Hasrat Ingin Pipis) tingkat tinggi, dah gito cuman motornya Juang doang yang ga ada tebengannya. Nah abis isi bensin dan ber-“syur”  ria, baru dah gue bisa santai.

Desi balik lagi dah ke motornya, cuman pas bangjo(lampu lalu lintas) dia minta yang di depan, yaudah gue kasih. Dan ternyata ini bocah atu sama kaya gue, sama setannya kalo naek motor, ahahha. Sampe kampus, kami ngademin pantat yang udah terpanggang sampe kelewat matang, jangan ditanya gimana caranya deh, hehhe. Abis itu kami makan-makan di daerah Kampus Teknik UNY. Sepanjang perjalanan gue cuman modal duit 3rb, helm, sama jadi sopir, makan dibayarin, pulang dianterin. Giela enak banget yak idup gue, ahahahaha……

salam Araa ..:..

About Sin

I'm just a Photograph... Yang jelas gue ga suka yang ribet-ribet, cukup yang simpel aja lah....

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s