Laporan lagi laporan lagi. Hadduuhhh! Pusing dengernya. Di saat yang lain asyik nge-date pas satnite, ini malah pacaran sama laporan. Sebenernya di sini mau kuliah atau cuman praktikum doang? Yah, emang sih ada waktu senggangnya, tapi kalo ga bisa di manage sama aja boong. Jadi inget kata kakak angkatan dulu, “Ntar kalian, tidur 1 jam aja udah bersyukur banget, apalagi mandi. Soalnya banyak yang ga mandi gara-gara praktikum pagi”, dan ternyata sodara-sodara sebangsa tanah dan sebangsa air, fakta itu benar adanya. Gila, bro! Bayangin aje, laporan Pengendalian Limbah Industri, acara 1-nya sampe 5 laporan! Plus laporan sementara jadinya 6 laporan!! Singit banget dah ah kayak layangan. Belum lagi Fisika Industri, rumusnya seabrek, sampe mulut berbusa kali dah tuh (lebay lu, Raa…). Mana Mesin Industri gambarnya susah, Perencanaan & Pengendalian Produksi(P3) hasilnya ga boleh sama. Eet dah, praktikum bareng, yang dipraktikumin sama, outputnya juga sama, kenapa hasilnya harus beda coba?

Bicara soal praktikum, kagak afdol kalo kagak ngemengin CoAs-nya. Mulai dari yang nyebelin banget, yang ngasih nilai seenak jidat, yang jutek banget, bahkan sampe yang emosinya labil. Bayangin aje sob, landasan teori udah sesuai sama yang diminta, malah dikasih nilai setengahnya. Hasil yang emang udah umum sama sesama 1 kelompok/shift, malah dibagi 3 gara-gara sama, padahal yang laen juga ada yang sama, kenapa malah kita yang jadi tumbalnya? Belum lagi CoAs-nya yang terkadang nyuruh seenaknya. Ada juga yang ditanya tentang praktikum, malah bilangnya gak tau. Parahnya lagi, bukannya dijawab malah disuruh nyari di mbah you know lah, dan dijadiin kisi-kisi. Ini sebenernya CoAs-nya ngeles(baca: beralasan), atau emang seneng nambah penderitaan kita? Emang praktikum cuman satu doang? Belum lagi kerjaan laen yang numpuk. Paling parah tuh, kalo CoAs-nya udah ngasih nilai seenak jidat, diprotes atau ditanya kenapa bisa dapet segini, malah dibales nyolot (Baca: ngeyel, bandel, etc). Sumpah, rasanya mau ambil tali rafia, terus gantung diri di pohon toge. Stress tau ga!! Yah, kalo dipikir-pikir, orang pinter ga selalu bisa ngajarin atau ngebimbing, meski mereka mencoba, pasti agak-agak gimana geto awalnya.

Eh tapi ada juga lho CoAs yang baik hati, yang mau bimbing praktikannya, yang ngasi nilainya juga sesuai dengan usaha kita. Kita ga ngerti, diajarin. Kita nanya dibimbing sampe paham, baru deh dilepas. Kadang kalo praktikumnya selesai lebih cepet, malah curhat-curhatan. Ada juga yang gara-gara mereka (CoAs), kita malah jadi semangat praktikumnya. Entah itu karena naksir, nge-fans, atau kagum dan hormat sama CoAs-nya. CoAs yang berciri seperti ini berarti benar-benar paham akan posisinya sebagai pengajar dan pembimbing. Yah istilah kata mah, profesionalisme dalam bekerja (eet dah, representative aje masih ga ngarti gue). CoAs itu juga masuk kategori asisten dosen lho. Karena jadi dosen tuh pasti sibuk ini-itu, makanya dosen butuh bantuan CoAs supaya mahasiswanya pada ngerti tentang mata kuliah tersebut. Berbagi ilmu itu dapet pahala, apalagi sampe diamalin atau diajarin sama orang lain. Makanya, supaya ilmu itu masuk, kudu ditanamkan hal yang positif dulu, baru deh itu ilmu bisa ter-bluetooth.

Tapi dibalik semua itu, akhirnya gue paham akan sesuatu. Bahwa ternyata CoAs itu ga sembarangan dipilih. Mereka harus lulus seleksi alam terlebih dahulu. Dari mulai belasan yang ikut, mungkin cuman sekitar 7-8 orang yang mungkin direkrut. Mereka harus mengikuti test yang diberikan oleh teknisi dan dosen. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan adalah untuk memilih CoAs yang berkualitas. CoAs juga mempersiapkan segala sesuatunya untuk kita(praktikan) lho! Buktinya mereka melakukan koordinasi sebelum asistensi dan juga belajar mengenai segala sesuatu yang berkaitan dengan praktikum. Kalo ada CoAs yang ditanya tentang praktikum dan dijadikan kisi-kisi, itu berarti CoAs tersebut mengajarkan kita agar berusaha keras untuk mencari jawaban tersebut meski melewati lembah yang curam sekali pun. Hal itu dilakukan agar nanti ketika kita JaTek, kita tidak bergantung pada perusahaan tempat kita jatek dalam hal pengambilan data.

Yah seperti kata Nyokap gue, “Kita harus memandang segala sesuatu seperti koin, Le. Karena yang menurut kamu baik, belum tentu baik di mata ALLAH, begitu pula sebaliknya”. Jadi kita ga boleh asal nge-judge CoAs seenak jidat kita, karena jadi mereka(CoAs) itu repot bukan main. Bahkan ada yang galau karena harus milih antara ngerjain laporan yang kudu dikumpul besok, belajar buat ngoas-in, sama laporan yang kudu dikoreksi dan juga harus dibagikan besok. Hadeh, betapa ribetnya dirimu wahai CoAs.

Written by Araa

About Sin

I'm just a Photograph... Yang jelas gue ga suka yang ribet-ribet, cukup yang simpel aja lah....

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s