Nyotek merupakan sebuah fenomena yang sudah tidak asing lagi bagi kita, terutama didunia pendidikan. Sebelum engkong gue jadi orok(baca: bayi), nyontek sudah menjadi sebuah kebudayaan, bisa dikatakan merupakan sebuah fenomena mistis yang sangat kuat. Mungkin kekuatan mistisnya melebihi tempat horror manapun didunia ini. Para peneliti pun, sampe saat ini masih “galau” karena belum mengetahui dari mana asal muasal nyontek dan siapa Bapak Nyontek Pertama Kali. Bisa gue prediksiin, bahwa nyontek merupakan sebuah kebudayaan yang ga bakalan ilang ditelan oleh zaman. Seperti yang udah gue bilang tadi, sebelum engkong gue jadi orok, kebudayaan nyontek itu udah jadi tradisi yang diwariskan secara turun-temurun dari generasi ke generasi. Kalo lu kagak percaya, lu tanya semua orang, dari sepersekian orang yang lu tanya, cuman sedikit banget yang mengaku belum pernah nyontek. Itu juga bisa gue pastiin dia ga jujur.

Gue inget dulu temen SMP gue, si Saba(sori men, nama lu gue sebut), dia pernah sms gini ke gue(kalo gue ga salah inget): “Hasil penelitian Dr.Prof.Ir. Saba, menyatakan bahwa orang yang belajar lebih cepat mati dibanding orang yang menyontek. Karena orang yang belajar akan lebih cepat stress dibanding dengan orang yang menyontek. Dengan menyontek maka akan meningkatkan kreatifitas, meningkatkan reflek, dan menyehatkan mata. Oleh karena itu, marilah kita budayakan menyontek sejak dini. Hidup menyontek!!!!”. Sekilas mungkin terdengar aneh, tapi gue setuju sama temen gue. Secara gitu, orang yang nyontek itu harus bener-bener kreatif. Udah gitu juga harus nyuri kesempatan yang berujung dengan terlatihnya reflek dan senses keenam.

Reflek itu berguna kalo pas kita lagi nyontek dan pengawas ngeliat, maka kita bisa langsung pura-pura stress ngerjain soal. Kenapa senses keenam juga ikut ambil andil? Lu pikir aje, dimana-mana orang pas lagi nyontek, kalo senses keenamnya ga tinggi, bisa langsung ketauan sama pengawas. Istilah kata mah, kaya insting yang merasakan adanya ancaman bahaya, karena bagi pencontek “pengawas=ancaman bahaya”. Nah senses keenam kalo dikombinasiin secara baik dan benar dengan reflek, maka bakal menjadi kombinasi yang sungguh sangat W.O.W(baca: wow) sekali. Nah kenapa menyontek dapat menyehatkan mata? Karena mata lu bakalan terlatih, bahkan ‘mungkin’ bisa menyembuhkan mata lu yang minus/plus. Tapi gue ga berani jamin bisa nyembuhin mata lu yang bintitan, memar, atau katarak, hehe.

Guru gue yang terbilang cukup gaul dan bijak, yaitu Pak Hari, pernah bilang ke gue gini: “Kalian boleh menyontek kalo bener-bener kepepet. Tapi inget, setelah itu kalian bener-bener harus bisa tentang materinya.”. Seinget jidat gue sih begitu. Yah intinya begitulah pokoknya. Guru gue bilang begitu karena rasanya ga adil aja. Coba lu bayangin, pas udah deket hari H, lu sakit atau lu lagi ketimpa musibah, pasti lu ga bakal fokus dengan ujian lu sob. Ga adil kan, lu belajar 1 semester tapi nilai lu ditentuin dalam waktu 2 minggu(UAS/UTS) atau 4 hari(UAN). Kalo yang ujiannya bisa diundur atau dialihkan sih bisa santai-santai dulu, lha kalo itu UAN, ga mungkin bisa diundur pan.

Kita sering denger kata menyontek, tapi kita tau ga sebenernya arti dari kata nyontek tersebut. Sebenernya kata menyontek dalam bahasa sansekerta artinya menyalin, sedangkan dalam Bahasa Indonesianya berarti membuat sesuatu yang sama persis, atau juga dalam bahasa mahasiswanya ”Ctrl+A >> Ctrl+C >> Ctrl+V >> Ctrl+S”. Ga ada satu pun makhluk yang ga mengenal kata menyontek, atau bahkan belum melakukannya. Yah dari generasi TK sampe generasi Intelek(baca: Mahasiswa), bahkan sampe tukang somay yang getol(baca: seneng) banget berkeliaran di komplek gue, itu pasti tau dan ga asing dengan kata menyontek. Disini gue bukannnya mau ngajarin nyontek lho ya. Kagak diajarin pun, nyontek udah jadi naluri yang mendarah daging. Sebagai generasi mahasiswa yang juga ‘terkadang’ ikut dalam aliran pemuja Nyontekisme, maka gue akan membeberkan pengalaman yang pernah gue dan temen-temen gue alamin seputar dunia nyontek. Bakal gue beberin dah dari mulai cara paling kuno sampe cara yang Hi-Tech, dari yang udah ga asing sampe yang baru lu denger. Bahkan serba-serbi tentang menyontek bakal gue beberin dimari. Sebelumnya gue peringatin, “don’t try this at home”. Kalo lu ga ngerti, itu artinya “jangan pipis sembarang”, hehe. Oke, here we go . . . .

~Berbagai cara menyontek

~Tips dan trik mengawas ujian

About Sin

I'm just a Photograph... Yang jelas gue ga suka yang ribet-ribet, cukup yang simpel aja lah....

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s