Sebenernya bokap gue banyak ngasi sesajen ke gue, tapi yang paling mengena ke gue cuman ada 3 sih. Oke kita mulai:

1. “Cuman banci yang nyakitin wanita

Nah kata-kata ini terlontar dari bokap gue pas jaman-jaman gue kelas 2 SMK. Dari kata-kata ini gue berhasil nangkep maksudnya seperti ini: “Jangan pernah sekalipun menyakiti wanita, karena ibumu juga adalah seorang wanita. Jika kamu menyakiti wanita, maka kamu sama saja menyakiti ibumu”.

Di lain kesempatan pas gue masih SMPIT, guru gue, Pak Hari pernah berkata hal serupa. Kira-kira seperti ini: “Jangan pernah sakitin cewek. Mereka itu kayak bambu, semakin kamu tarik, semakin sakit kenanya ke kamu”.

Well, intinya jangan menyakiti wanita. Mereka bukan makhluk yang lemah. Yah mungkin memang mereka adalah makhluk yang wajib dilindungi(bagi seorang pria), tapi mereka itu kuat. Buktinya mereka diciptakan dari tulang rusuk yang dekat dengan jantung, dengan tujuan agar melindungi hati sang empunya. Wanita adalah jantung dari sebuah keluarga. Lebih hebatnya lagi, wanita itu memiliki kehormatan dan derajat yang lebih tinggi dibanding dengan pria.

Ga percaya? ada satu bagian dari tubuh seorang wanita yang namanya diambil dari salah satu Asma’ul Husna. Dan tahukah kalian bagian apa itu? Yup, namanya adalah RAHIM dari asal-muasal katanya yaitu Rohiim yang artinya adalah yang maha penyayang. Jadi wajar kalau seorang ibu itu identik dengan kasih sayang. Allah tidak akan sembarangan memberikan nama-Nya. Maka dari itulah seorang wanita menjadi sangat terhormat dan memiliki derajat yang tinggi.

Namun jaman sekarang banyak wanita menghinakan dirinya sendiri. Liat aja sendiri, banyak dari mereka dengan gampangnya mengobral perabotan pribadi mereka. Ga percaya? Nongkrong di wc gidah, eh maksut gue hang out  kemana kek. Pasti lu lu pada bakal nemuin seorang wanita yang dengan bangganya make baju ketat, membusungkan dadanya, make hot pants, terus jalannya itu lho dah kayak bebek. Kalo kata temen-temen gue, “buat lu, buat gue, bla bla bla . . . . (pas salah satu bokongnya terangkat)”. Pas nemu wanita yang begini nih, bikin para pria bimbang. Kok bimbang? Ya iyalah, ga diliat mubadzir, diliat dosa*oke yang ini ngaco*.

Yang kocaknya lagi, cewek yang make pakaian kayak gini pasti bakalan marah kalo kita pegang dada atau pahanya. Gue jamin lu bakal dapet tato gratis, dengan judul tato telapak budha, hehe. Lha terus itu cewek ngapain coba pamerin paha sama dadanya ke banyak orang coba? Kalo mulus mending dah, tinggal siapin nasi sama sambel*ini bukan paha ayam sob*, lha kalo burikan*sin: bisulan atau penyakit miskin(baca: penyakit kulit) lainnya*, amit-amit dah. Yang bikin gue heran cuman satu. Pas cuaca dingin gue nemu wanita pake hot pants pake tank top dan dia pake sweater. Itu cewek paha setebel kulit badak kali yak, heran gue.

Oke kita kembali ke cerita, yang ini nanti kita bahas lain kali aja. Intinya, Allah sudah memberikan derajat yang sangat tinggi bagi wanita sejak lahir. Maka gunakanlah anugerah tersebut dengan baik dan benar dengan cara tutup tuh aurat rapet-rapet, batasin pergaulan jangan sampe kebablasan. Jangan cari pacar buat dinikahin, tapi cari suami buat dipacarin. Dan buat lu yang ngerasa udah jadi seorang pria, segera ketemu dengan bokap-nyokap itu wanita, langsung minta izin buat dinikahin. Bukannya malah dipacarin, karena menurut gue pacaran cuman maen-maen doang, dosa nambah iya. Inget bro, seorang pria ga pernah maenin perasaan seorang wanita.

2. “Cowok tuh jangan cengeng. Kalo cengeng, potong tuh T*t*t, besok ganti pake rok

Yah gue tau ini perkataan emang terbilang kasar banget, apalagi ke anak yang masih bau kencur alias masih SD. Tapi gue bakal bilang ke elu, TOLONG BACA LAGI SAMPE LU NGERTI. Kenapa? Karena ada makna yang cukup dalam dalam perkataan ini.

Ini perkataan terlontar dari bokap gue ketika gue masih SD dan lagi nangis gara-gara*gue lupa*. Dulu gue juga sempet mikir, “bokap gue jahat banget, apa salah gue sampe bokap gue bilang begitu?”. Tapi akhirnya gue sadar maksud dari bokap gue adalah, yang sudah gue terjemahkan ke dalam bahasa yang lebih halus lagi, yaitu:

“Le(panggilan buat anak cowok dalam bahasa jawa), kamu itu cowok. Cowok itu ga boleh cengeng. Kalo kamu cengeng, nanti siapa yang ngelindungin ibu sama adek kamu kalo bapak lagi keluar cari nafkah buat kalian? Nanti siapa yang nanti bakal ngelindungin istri sama anak-anak kamu kalo bukan kamu Le?”

Well, gue pikir jadi cowok itu berat yah. Makanya dulu gue sempet mikir mending gue jadi cewek aja kali yah?(plis jangan ditanggepin serius pikiran anak SD). Dan ternyata jadi Pria itu jauh lebih berat dari yang lu semua bayangin. Seorang pria itu haruslah dewasa, harus bisa jadi contoh, harus bisa melindungi pasangannya. Dan hal itu bakal jadi berat ketika seorang pria sudah berkeluarga.

Kenapa? Karena seorang pria punya tanggung jawab untuk menafkahi keluarganya. Baik itu secara lahiriah maupun batiniah(yang ini khusus buat istrinya, inget istrinya!!). Namun seorang ayah jarang diingat jasanya. Kalian tidak pernah tahu bahwa seorang ayah sama dengan seorang ibu yang memberikan kasih sayangnya pada anak-anaknya. Hanya saja dengan cara yang berbeda. Karena seorang ayah hanya menginginkan yang terbaik untuk anak-anaknya.

Beda seorang pria dengan cowok adalah seorang pria sudah masak masa kedewasaannya, sedangkan cowok masih ingin have fun dan bersenang-senang. Sama halnya dengan wanita dan cewek. So, mending lu langsung nikah aja dah kalo lu udah cukup bisa disebut seorang pria/wanita dari pada pacaran. Oke sob.

3. “Udeh biarin aje. Kalo mati lumayan ngurangin jatah makan

Seorang ibu mana yang ga sakit hati ngedenger suaminya berkata demikian kala anaknya sedang sakit? Dan anak mana yang ga sakit hati dengernya? Itu perkataan bokap gue pas gue sakit. Mungkin yang ada dipikiran lu pada ini orang kelewatan banget. Yah sepert point diatas TOLONG BACA LAGI SAMPE LU NGERTI.

Ketika bokap gue bilang begitu, dengan kondisi gue yang terlentang di atas kasur terkapar tak berdaya, gue sakit hati banget. Tapi setelah gue pikir-pikir, maksut dari bokap gue adalah:

“Jangan manja Le. Kamu baru sakit begini aja udah terkapar. Gimana bisa kamu menghadapi dunia luar dipenuhi orang-orang biadab? Gimana bisa kamu menghadapi kerasnya dunia kalo kamu lemah begini? Gimana bisa kamu bertahan hidup dari dunia yang dipenuhi oleh orang-orang busuk yang akan menghancurkan kamu tanpa pandang bulu?”

Dan semenjak itu gue bertekad buat jadi lebih kuat lagi. Hasilnya? Nihil, hehe. Yah ga nihil-nihil amat sih, gue punya kaki traveler sejati, yang kalo kata ponakan terkoplak gue, KAKI SAKTI. Kenapa bisa disebut begitu? Karena ini kaki bukan sembarang kaki, ini kaki mampu berjalan jauh tanpa istirahat, baik dengan kecepatan yang statis(tetap) maupun dengan kecepatan yang dinamis(berubah-ubah).

Ada sebuah cerita dimana waktu itu gue melakukan pendakian ke Gunung Gede(kalo ga bener) sama Pak Hari dan temen-temen se-SMPIT. Berat carrier para senior cuman berkisar 17-18 KG, sedangkan junior 18 KG semua, dan satu-satunya senior yang memanggul carrier dengan berat 24 KG adalah gue sendiri. Dan kaki gue kuat naik-turun itu gunung. Sinting? Iyah emang. Guru gue(Pak Hari) sampe sempet salut sama tenaga gue.

Oke gue rasa cuman 3 hal itu yang paling ngena banget ke gue. Dan kalo lu bilang bokap gue parah banget, biar gue buka pemikiran lu sob. Mana ada seorang pemimpin yang lembek? Seorang pemimpin besar punya kepribadian yang kuat, yang ga mudah goyah cuman gara-gara satu orang.

Kita liat para TNI dah. Mana ada mereka disuruh push up sama komandannya dengan lemah gemulai? Yang ada ditegasin. Supaya mereka bisa disiplin dan jadi pelindung negara yang ga cuman kuat fisiknya namun juga mentalnya. Karena bila fisik yang kuat tidak diikuti dengan mental yang kuat, itu sama aja kayak cangkang tanpa keong, gelas tanpa susu, atau sempak tanpa *sensor*(oke yang ini udah mulai ngaco). Begitu juga sebaliknya.

Jadi, yang bokap gue inginkan adalah agar anak-anaknya kuat, baik secara mental maupun fisik, dan menjadi pemimpin besar. Itulah yang bokap gue harapkan dari gue selaku anaknya.

~ A.R.A

About Sin

I'm just a Photograph... Yang jelas gue ga suka yang ribet-ribet, cukup yang simpel aja lah....

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s